Sosbud

Retribusi Parkir di RS Pratomo Bagansiapiapi 12 juta /bulan, untuk siapa?

Tampak lahan parkir halaman RSUD DR Pratomo Bagansiapiapi yang dikelola sehingga menghasilkan rupiah.

BAGANSIAPIAPI (WAWASANRIAU.COM) - Sempat dipertanyakan untuk siapa hasil dari retribusi lahan parkir di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) DR Pratomo Bagansiapiapi yang diperkirakan rata -rata hasilkan 12 juta /bulan. Apakah masuk Kas Daerah?

"Laporan yang saya terima, penghasilan bersih yang mereka terima berkisar antara 500 - 700 ribu rupiah, habis untuk biaya operasional. Belum lagi ada pemukulan terhadap juru parkir sampai berurusan ke Pengadilan, dan lain -lain, "kata Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Rohil, Rahmatul Zamri, Minggu (07/04/2019).

Dijelaskan, lahan parkir di SRUD DR Pratomo Bagansiapiapi sepenuhnya dikelola oleh Dishub Rohil secara teknis selaku pembina. Hanya saja, perkembangan saat ini belum diketahui. 

"Cuma perkembangan saat ini saya tidak tau, karena Badan Usaha/Koperasi yang ditunjuk sepenuhnya kewenangan RSUD."ujar Rahmatul. 

Tambahnya lagi, satu hal yang harus ditekankan bahwa RSUD dengan status BLUD, tidak semestinya mengedepankan bisnis atau laba tapi pelayanan. 

"Bisa saja RSUD membebaskan biaya parkir, tapi konsekuensinya biayanya jadi beban Operasional RSUD,  kalau ditunjuk Badan Usaha atau Koperasi mungkin, tapi kalau hanya penghasilan 500  ribu s/d 1 juta, mungkin sulit. Kecuali tarifnya dinaikkan. "pungkasnya. 

Terpisah, salah satu sumber menyebutkan di lahan parkir RSUD DR Pratomo Bagansiapiapi, dikonfirmasi menyebutkan penghasilan dari retribusi parkir tersebut berpariasi setiap bulannya, namun dapat disimpulkan berpenghasilan 12 juta rupiah /bulan.

Direktur RSUD DR Pratomo Bagansiapiapi, Tri Buana Tungga Dewi, belum dapat dikonfirmasi terkait hal tersebut. Besar kemungkinan ia memiliki kesibukan lain dihari tanggal merah ini. (zmi)


[Ikuti Wawasanriau.com Melalui Sosial Media]




Tulis Komentar